Apa yang Dipertimbangkan Nilai Urinalisis Normal?

Urinalisis adalah tes rutin yang dilakukan untuk mengukur kadar zat tertentu dalam urin. Ini dapat digunakan untuk mendiagnosis atau menyingkirkan infeksi, diabetes, dan kondisi lainnya. Nilai urinalisis normal bervariasi di antara pasien dan laboratorium. Beberapa zat memiliki kisaran tingkat yang dapat diterima, sementara yang lain tidak boleh ada di urin sama sekali.

Hal pertama yang dilihat teknisi saat melakukan urinalisis adalah berat jenis urin. Tes ini menggunakan skala yang disebut refractometer yang dikalibrasi untuk mengukur seberapa pekat urinnya. Nilai urinalisis normal untuk gravitasi spesifik biasanya berkisar antara 1,002 dan 1,035 pada skala.

Tes ini juga mengukur keseimbangan pH urin, yang menentukan seberapa asam itu. Ginjal memainkan peran besar dalam membantu menjaga keseimbangan asam-basa dalam tubuh. Nilai normal urinalisis untuk tingkat pH berkisar antara 4,6 dan 8 pada skala pH. PH yang tinggi dapat disebabkan oleh infeksi saluran kemih, muntah, atau gagal ginjal. PH rendah dapat disebabkan oleh kelaparan, diare, atau diabetes ketoasidosis.

Mayoritas urinalisis didedikasikan untuk mencari zat yang seharusnya tidak ada, seperti protein, glukosa, keton, dan darah. Tidak ada nilai urinalisis normal untuk zat-zat ini karena mereka tidak boleh ditemukan dalam urin yang sehat. Kehadiran mereka menunjukkan kondisi medis yang mendasarinya.

Teknisi menggunakan pad tes protein untuk mengukur kadar albumin, sejenis protein yang larut dalam air. Dalam urin yang sehat, seharusnya tidak ada jumlah protein yang dapat dideteksi. Peningkatan kadar bisa menjadi tanda awal penyakit ginjal. Mereka juga bisa disebabkan oleh peradangan atau kanker saluran kemih. Pada wanita, hasil dapat disimpangkan oleh cairan vagina yang masuk ke urin sambil memberikan sampel.

Nilai-nilai urinalisis normal seharusnya tidak menunjukkan adanya glukosa dalam urin. Jika glukosa hadir, biasanya menunjukkan diabetes. Ketika kadar glukosa dalam darah normal, ginjal mampu menyaring substansi. Ketika kadar dalam darah meningkat terlalu tinggi, ginjal tidak dapat menyaring semuanya, dan sebagian kelebihan glukosa diekskresikan melalui urin.

Keton dalam urin biasanya merupakan indikasi bahwa pasien tidak makan karbohidrat yang cukup, atau bahwa tubuh tidak dapat menggunakan karbohidrat dengan benar. Kelaparan dan diet protein tinggi dapat menyebabkan keton muncul dalam urin. Dokter pasien diabetes juga menggunakan tes sebagai indikator bahwa pasien menerima cukup insulin.

Sejumlah kecil sel darah merah mungkin ada dalam urin tanpa memicu tes “positif”. Angka yang lebih tinggi, bagaimanapun, bukan bagian dari hasil urinalisis normal dan menunjukkan masalah medis, seperti penyakit ginjal, penyakit saluran kemih, atau trauma pada sistem kemih. Merokok, obat-obatan, dan olahraga berat juga dapat menyebabkan darah dalam urin.

Hasil urinalisis abnormal tidak selalu menunjukkan masalah medis yang signifikan. Makanan dan obat-obatan tertentu dapat menyebabkan perubahan sementara pada urin. Dalam hal yang sama, nilai-nilai urinalisis normal tidak selalu mengesampingkan penyakit. Tes lebih lanjut mungkin diperlukan untuk membuat diagnosis.